Bisakah algoritma memprediksi psikosis seseorang?

Psikosis

Psikosis

Penelitian baru menunjukkan bahwa pola bicara dapat mengungkapkan risiko seseorang untuk gangguan terkait psikosis. Penemuan itu bisa mengarah pada diagnosis dini.

Mengidentifikasi anak muda berisiko yang akan mengembangkan gangguan psikotik bisa menjadi permainan menebak yang membuat frustrasi para ahli kesehatan mental.

Tetapi teknologi baru yang dapat menganalisis pola bicara meningkatkan harapan bahwa, di masa depan, mengidentifikasi mereka yang berisiko psikosis semudah melakukan percakapan.

Sebuah studi, menemukan bahwa algoritma komputer dapat mengidentifikasi siapa yang akan mengembangkan psikosis dengan akurasi hingga 83%.

Psikosis adalah kondisi menakutkan yang “ditandai sebagai gangguan terhadap pemikiran dan persepsi seseorang yang membuat mereka sulit untuk mengenali apa yang nyata dan yang tidak,” menurut National Alliance on Mental Illness.

Psikosis dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi kesehatan mental seperti skizofrenia, yang merupakan gangguan psikotik, serta depresi dan gangguan bipolar.

Meskipun ada faktor risiko yang diketahui, seperti memiliki anggota keluarga yang menderita gangguan psikotik. Pakar kesehatan mental belum dapat menentukan siapa di antara mereka yang berisiko yang benar-benar akan mengembangkan psikosis.

Memeriksa pola bicara

Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti telah beralih ke algoritme komputer untuk membantu mereka mengurai bahasa individu yang berisiko untuk melihat apakah ada petunjuk dalam ucapan mereka.

Para peneliti melaporkan dalam sebuah penelitian kecil bahwa pola bicara dapat membantu mengungkap siapa yang mungkin mengembangkan psikosis.

Peneliti dari Icahn School of Medicine di Mount Sinai, New York State Psychiatric Institute, University of California Los Angeles (UCLA), dan institusi lain menggunakan algoritme komputer untuk memeriksa pola bicara 93 anak muda berisiko di New York dan California.

Setelah selesai meneliti, hasil mereka dipublikasikan di World Psychiatry.

Komputer menganalisis transkrip wawancara dengan subjek yang telah dilakukan bertahun-tahun sebelumnya.

Kata-kata diberi kode sehingga algoritme dapat menentukan kata mana yang tidak pada tempatnya. Hasilnya, program dapat mengetahui kapan seseorang mungkin keluar dari topik selama wawancara.

Para peneliti mengatakan algoritme tersebut dapat mengidentifikasi pasien mana yang kemudian mengembangkan psikosis dengan akurasi 83%. Tim kemudian menggunakan program tersebut pada kelompok pasien studi kedua dan menemukan bahwa program itu memiliki tingkat akurasi 79%.

Program ini juga dapat membedakan antara orang sehat dan mereka yang mengalami psikosis yang baru terjadi dengan akurasi 72%.

Tanda peringatan psikosis

Dr. Cheryl Corcoran, profesor psikiatri di Icahn School of Medicine di Mount Sinai dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan bahwa jika orang cenderung kehilangan alur percakapan, mereka tampak lebih berisiko untuk mengembangkan psikosis.

“Orang-orang yang kemudian mengembangkan skizofrenia… mereka tangensial, mereka memiliki gangguan bahasa ini,” katanya.

Corcoran mengatakan, komputer dapat mengidentifikasi jeda tangensial ini dengan lebih cekatan daripada kebanyakan peneliti.

“Mereka mendeteksi sebuah pola saat topik berubah,” katanya. “Komputer dapat melakukan analisis bahasa yang jauh lebih bernuansa.”

Corcoran mengatakan penting untuk mengembangkan teknik yang lebih baik untuk mengidentifikasi orang yang akan mengembangkan psikosis.

Saat ini, para ahli kesehatan mental dapat menentukan siapa yang mungkin mengembangkan psikosis dengan melihat gejala mereka saat ini, tetapi banyak dari orang-orang yang berisiko ini tidak akan mengembangkan gangguan psikotik yang parah.

Corcoran mengatakan orang-orang dengan faktor risiko psikosis, “sekitar 20% mengembangkan gangguan psikotik.”

Corcoran berharap penelitian semacam ini nantinya akan berubah menjadi alat skrining. “Harapan saya adalah kami dapat menggunakan ini untuk menyaring individu dan jika tampaknya mereka berisiko untuk psikosis, kami dapat mengevaluasi mereka dan menawarkan perawatan kepada mereka,” kata Corcoran.

Potensi perubahan kebiasaan

Dr. Ramani Durvasula, seorang profesor psikologi di California State University Los Angeles, mengatakan penelitian itu “sangat, sangat menarik.”

Durvasula mengatakan jika orang-orang ini dapat diidentifikasi lebih awal, mereka dapat ditargetkan untuk menerima pendidikan yang lebih spesifik tentang kondisi tersebut dan lebih sering menjalani pemeriksaan psikiatri untuk menangani masalah seperti stres.

“Ini selalu menjadi impian semua praktisi kesehatan mental: pencegahan,” katanya. “Setelah ada masalah, sekarang kita mencoba mengatasi masalah.”

Meskipun tidak ada “obat ampuh” untuk menyembuhkan gangguan psikotik seperti skizofrenia, Durvasula dan Corcoran mengatakan ada banyak cara yang dapat dilakukan para ahli kesehatan mental untuk membantu mereka yang berisiko.

Corcoran mengatakan, para ahli dapat menggunakan terapi perilaku kognitif dan pemantauan ketat untuk membantu.

“Kami mendorong orang untuk menghabiskan lebih sedikit waktu sendirian karena individu yang berisiko psikosis cenderung mengisolasi diri mereka sendiri,” kata Corcoran. “Lebih baik bersama orang lain.”

Sementara Durvasula menganggap penelitian itu menjanjikan, dia juga menunjukkan bahwa penelitian itu perlu dibuktikan berhasil dalam studi lebih lanjut. Dan di berbagai bahasa dan budaya sebelum digunakan secara luas oleh para profesional kesehatan mental.

“Satu-satunya sisi gelap potensial adalah sampai mereka benar-benar yakin dengan keandalan dan validitas sistem ini, kita harus selalu berhati-hati karena masalah seperti psikosis menimbulkan stigma,” kata Durvasula. “Jika kita mulai memberikan label potensial pada orang-orang, maka datanya benar-benar harus disimpan.”

 

Baca lainnya: Rehabilitasi Gangguan Jiwa dan Narkoba

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *