Laporan Keuangan April 2017

Pemasukan keuangan melalui Rekening Bank Mandiri KCP Purworejo No Rek. 136-00-1074619-3 a/n Yayasan Islam Ummy Divisi Tirtojiwo  bulan April 2017

  1. Nina Mardyana Rp. 1 200 000
  2. Feni Yuniati Rp. 500 000
  3. Waluyo BS Rp. 750 000
  4. Bayu Kurniawan Rp. 7 000 000
  5. Dermawan Rp. 750 000
  6. Keluarga Ashab M. Rp. 1500 000
  7. Damasela Rp. 500 000
  8. Sulaeman Rp. 1 250000
  9. Dr Esti Widyanto Rp. 800 000
  10. Dermawan Rp. 600 000.

Total pemasukan Rp. 14 850 000.

Semoga Allah swt memberikan balasan berlipat ganda kepada para dermawan sesuai dengan firman allah dalam Surat Al Baqarah ayat 261.

Salurkan CSR (corporate social responsibility), zakat, infaq, sedekah dan wakaf anda ke Tirto Jiwo melalui Rekening Bank Mandiri KCP Purworejo No Rek. 136-00-1074619-3 a/n Yayasan Islam Ummy Divisi Tirtojiwo 

Prinsip prinsip pemulihan gangguan jiwa yang disusun oleh bekas penderita (1)

Dan Fisher adalah seorang dokter spesialis kesehatan jiwa (psikiater), dan doktor (S3) dalam bidang biokimia. Ketika berumur 25 tahun, dia didiagnosa dengan skizofrenia dan pernah beberapa kali dirawat di rumah sakit jiwa. Namun Dan Fisher mampu mengatasi penyakitnya.

Kini, Dan Fisher bekerja sebagai direktur National Empowerment Center dan anggota White Hose New Freedom Commission on Mental Health, penasehat  president AS dalam bidang kesehatan jiwa.

Laurie Ahern pernah menderita sakit jiwa ketika berumur 19 tahun. Laurie juga mampu mengatasi penyakitnya.

Saat ini, Laurie bekerja sebagai managing editor beberapa koran dan penulis lepas di Boston Globe dan Associated Press. Dia juga menjabat sebagai associate director Mental Disability Right International serta beberapa jabatan lainnya.

Mereka berdua pernah didiagnosa dengan schizophrenia. Oleh karena itu, pemikiran mereka tentang schizophrenia dan bagaimana mengatasi penyakit tersebut jadi sangat menarik untuk kita pelajari.

Berikut ini ringkasan dari pemikiran mereka tentang pemulihan dari gangguan jiwa berat.

Berbeda dengan pendapat banyak psikiater yang berkeyakinan bahwa penderita gangguan jiwa tidak bisa pulih atau sembuh. Menurut Laurie Ahern dan Dan Fisher, penderita gangguan jiwa bisa pulih, asalkan mereka mendapatkan dukungan dan perlakuan yang tepat. Pendapat mereka berbeda dengan pendapat kebanyakan petugas rumah sakit jiwa dan masyarakat yang menyatakan bahwa gangguan jiwa adalah penyakit seumur hidup yang hanya bisa distabilkan, dirawat dan ditingkatkan kemampuannya, namun tetap menderita sakit jiwa.

Bersambung

Salurkan CSR (corporate social responsibility), zakat, infaq, sedekah dan wakaf anda ke Tirto Jiwo melalui Rekening Bank Mandiri KCP Purworejo No Rek. 136-00-1074619-3 a/n Yayasan Islam Ummy Divisi Tirtojiwo 

Sosial fobia (1): gejala

Normal normal saja  untuk merasa gugup dalam beberapa situasi sosial. Hal tersebut terjadi bila kita harus pidato atau memberikan presentasi. Namun dalam gangguan kecemasan sosial, juga disebut fobia sosial, interaksi sehari-hari menyebabkan kecemasan yang tidak rasional, rasa takut, kesadaran diri berlebihan dan malu.

Gangguan kecemasan sosial adalah suatu kondisi kesehatan mental  kronis, tetapi pengobatan seperti konseling psikologis, pengobatan dan belajar  keterampilan coping (mengatasi sesuatu masalah)  dapat membantu Anda mendapatkan kepercayaan diri dan meningkatkan kemampuan Anda untuk berinteraksi dengan orang lain.

Gangguan kecemasan sosial mempengaruhi emosi dan perilaku. Hal ini juga dapat menyebabkan gejala fisik yang signifikan. Tanda tanda dan gejala emosi dan perilaku  kecemasan sosial, termasuk:

  •     Takut secara berlebihan ketika berinteraksi dengan orang asing
  •     Takut situasi di mana Anda dapat dinilai
  •     Khawatirkan memalukan atau memalukan diri sendiri
  •     Ketakutan bahwa orang lain akan melihat bahwa Anda terlihat cemas
  •     Kecemasan yang mengganggu rutinitas harian Anda, pekerjaan, sekolah atau kegiatan lain
  •     Menghindari melakukan sesuatu atau berbicara dengan orang karena takut malu
  •     Menghindari situasi di mana Anda mungkin menjadi pusat perhatian
  •     Kesulitan membuat kontak mata
  •     Kesulitan berbicara

Tanda tanda fisik tanda-tanda dan gejala gangguan kecemasan sosial:

  •     Blushing (muka merah)
  •     Berkeringat
  •     Gemetar atau bergetar
  •     Detak jantung cepat
  •     Gangguan perut
  •     Mual
  •     Suara gemetar
  •     Ketegangan otot
  •     Kebingungan
  •     Diare
  •     Tangan dingin, basah

Salurkan CSR (corporate social responsibility), zakat, infaq, sedekah dan wakaf anda ke Tirto Jiwo melalui Rekening Bank Mandiri KCP Purworejo No Rek. 136-00-1074619-3 a/n Yayasan Islam Ummy Divisi Tirtojiwo 

sosial fobia (3)

Artikel sebelumnya bisa diklik disini

Meskipun gangguan kecemasan sosial umumnya memerlukan bantuan dari seorang ahli medis atau psikoterapis yang berkualitas, Anda dapat mencoba beberapa teknik “self-help” (mengobati diri sendiri) untuk menangani situasi yang dapat memicu gejala sosial fobia.

Hasil gambar untuk kendaraan umumPertama, pertimbangkan untuk mengidentifikasi situasi yang  paling mencemaskan. Kemudian secara bertahap berlatih kegiatan ini sampai hal tersebut tidak atau kurang mencemaskan. Mulailah dengan langkah-langkah kecil dalam situasi yang tidak berlebihan.

Sebagai contoh:

  • Makan dengan teman, kerabat dekat atau kenalan di tempat umum.
  • Membuat kontak mata dan mengembalikan salam dari orang lain, atau menjadi yang pertama untuk menyapa
  • Memberikan seseorang pujian
  • Meminta petugas toko swalayan untuk membantu Anda menemukan barang yang anda perlukn
  • Meminta petunjuk dari orang asing
  • Menunjukkan minat pada orang lain – bertanya tentang anak,  rumah, cucu, hobi atau perjalanan, misalnya
  • Memanggil teman untuk membuat rencana

Pada awalnya, hal tersebut terasa berat. Meskipun demikian, jangan berhenti untuk terus mencoba melakukan kegiatan kegiatan yang membuat anda cemas. Jangan menghindar dari kegiatan tersebut. Dengan secara teratur menghadapi situasi semacam ini, Anda akan terus membangun dan memperkuat keterampilan coping (mengatasi gejala kecemasan).

Teknik-teknik berikut dapat membantu Anda mulai menghadapi situasi yang membuat Anda gugup:

  • Siapkan bahan percakapan. Misalnya, membaca koran untuk mengidentifikasi suatu cerita menarik yang dapat Anda bicarakan.
  • Fokus pada kualitas pribadi yang Anda sukai tentang diri sendiri.
  • Praktek latihan relaksasi.
  • Mengadopsi teknik manajemen stres.
  • Tetapkan tujuan yang realistis.
  • Perhatikan seberapa sering situasi yang anda takutkan akan memalukan  telah benar-benar terjadi. Anda mungkin memperhatikan bahwa apa yan anda takutkan biasanya tidak terjadi.
  • Bila situasi yang memalukan terjadi, ingatkan pada diri Anda bahwa perasaan malu Anda akan berlalu/ hilang.

Hindari menggunakan alkohol untuk menenangkan saraf Anda. Ini mungkin tampak seperti membantu, tetapi dalam jangka panjang dapat membuat Anda merasa lebih cemas.

Salurkan zakat, infaq, sedekah dan wakaf anda ke Tirto Jiwo melalui Rekening Bank Mandiri KCP Purworejo No Rek. 136-00-1074619-3 a/n Yayasan Islam Ummy Divisi Tirto Jiwo

Pemulihan gangguan jiwa (1)

John_Forbes_Nash,_Jr.

Penderita gangguan jiwa, seberat apapun kondisinya, bisa pulih dan kembali hidup dimasyarakat, asalkan mereka mendapatkan pengobatan dan dukungan psikososial yang dibutuhkannya.

Beberapa nama berikut ini merupakan orang orang yang pernah menderita schizophrenia, yaitu: Dr John Forbes Nash Jr, Prof. Elyn Saks, Dr Daniel Fisher.

Di Indonesia, karena adanya diskriminasi dari masyarakat terhadap penderita gangguan jiwa, maka penderita yang telah sembuh tidak mau secara terang-terangan mengakui bahwa mereka pernah menderita gangguan jiwa.

Beberapa penderita gangguan jiwa yang dirawat di Tirto Jiwo juga telah kembali ke masyarakat, seperti: Alfian dari Ponorogo, Syaiful dari Temanggung, dan masih banyak yang lain. Namun karena Tirto Jiwo baru berdiri sejak th 2013, maka kita tidak bisa menyatakan bahwa mereka benar benar telah pulih karena mereka masih bisa kambuh lagi bila kondisi kesehatan jiwa tidak dijaga. Hal tersebut seperti penderita penyakit darah tinggi atau gula darah yang bisa sewaktu waktu kambuh kembali bila tidak dijaga kesehatannya.

Hanya, setidaknya ada satu hal sangat amat penting yang membuat penderita gangguan jiwa di Indonesia jarang yang bisa pulih, yaitu mereka hanya mengandalkan obat. Setelah fase akut, penderita gangguan jiwa kembali ke keluarganya dan ketemu dokter spesialis jiwa sebulan sekali selama 5-10 menit. Akibatnya, mereka tergantung pada obat seumur hidupnya.

Agar bisa pulih dan kembali ke masyarakat. Penderita gangguan jiwa tidak cukup dengan meminum obat secara rutin. Mereka perrlu diperkuat jiwanya, dibantu memecahkan persoalan yang menekan jiwanya dan dukungan psikososial lainnya.

Bersambung

Salurkan zakat, infaq, sedekah dan wakaf anda ke Tirto Jiwo melalui Rekening Bank Mandiri KCP Purworejo No Rek. 136-00-1074619-3 a/n Yayasan Islam Ummy Divisi Tirto Jiwo

Pelatihan manajemen stress dan pengaturan emosi

Pelatihan tentang manajemen stress dan pengendalian emosi yang disusun ini merupakan modul ke 2 dari pelatihan ketahanan jiwa.

Dalam modul pelatihan ini, ada 2 topik utama yang dibahas, yaitu teknik atau cara mengelola stress dan teknik atau cara mengendalikan atau mengatur emosi.

Pendekatan yang dipakai dalam pengaturan emosi adalah dengan memahami kaitan antara kejadian, pikiran, emosi, gejala tubuh dan perilaku atau tindakan yang muncul sebagai konsekuensi dari pikiran yang muncul tersebut.

Terapi kognisi dalam mengatasi stress sengaja diletakkan dibelakang karena pembahasan tentang kognisi bukan masalah yang mudah. Modul bagi pelajar tidak perlu membahas tentang pola pikir tidak sehat (unhealthy thinking style) maupun tentang skema.

Power point modul 2 dapat di download disini

Semoga bermanfaat

Terapi perilaku kognitif untuk sosial fobia

basics-of-cbt@2xPenderita sosial fobia mempunyai pola pikir yang kurang sehat yang menyebabkan mereka selalu cemas. Kecemasan pada sosial fobia terutama karena penderita sosial fobia tidak ingin mendapat penilaian yang jelek atau penolakan dari orang lain.

Beberapa belief atau kepercayaan atau pikiran pada diri seorang penderita sosial fobia yang sering ditemui adalah:

  • saya harus kelihatan mampu
  • saya harus kelihatan menarik atau saya akan gagal
  • bila mereka melihat saya cemas atau gelisah, mereka akan menilai bahwa saya lemah
  • bila tidak ada yang bisa saya omongkan atau sampaikan, itu akan jadi bencana
  • mereka akan mulai tidak menyukai saya.

Beberapa pikiran atau belief yang menurut penderita sosial fobia dimiliki orang lain ketika melihat dirinya bila ia tidak bisa tampil dengan baik:

  • orang bodoh
  • orang tersebut kelihatan tidak becul
  • dia tidak bisa mengendalikan dirinya
  • tingkah lakunya aneh.

karena punya pikiran seperti diatas, seorang penderita sosial fobia akan selalu cemas dan menarik diri atau menghindar dari melakukan tuga tugas dimana dia harus tampil atau kelihatan. Untuk itu, dalam mengobati sosial fobia langkah yang harus dilakukan adalah:

  1. Belajar untuk mengidentifikasi pikiran yang lewat di kepala penderita sosial fobia dalam menanggapi peristiwa, dan interpretasi mereka  terhadap  peristiwa dan situasi tersebut.
  2. Belajar bagaimana melihat setiap pikiran-pikiran secara objektif, dan memutuskan apakah pikiran pikiran tersebut mewakili penilaian yang wajar dari situasi (ini untuk menantang mereka agar mempunyai pikiran atau kepercayaan alternatif ).
  3. Menata ulang setiap pikiran yang tidak realistis atau tidak membantu (tidak sehat) dengan cara yang lebih mencerminkan realitas situasi dan lebih membantu dalam kehidupannya.
  4. Menempatkan keyakinan baru yang  lebih bermanfaat dalam praktek dengan mendasarkan perilakunya pada pikiran atau kepercayaan baru tersebut.

Sebagai contoh:

Activating event (A) atau situasi: Minum kopi di cafe.

Belief (B) yang muncul adalah: (1) Tangan saya akan gemetar dan kopi akan tumpah. (2) Saya akan terlihat gemetar, (3) mereka akan mengira saya orang gila.

Sebagai konsekuensi (C), maka yang bersangkutan akan sangat gelisah, cemas. Tanda yang muncul antara lain: gemetar, pucat, berkeringat.

Tentunya seorang penderita fobia sosial akan berkurang cemasnya bila mampu mengubah B (belief) dari kejadian A tersebut dan menerapkannya dalam perilaku yang baru.

Biasanya, terapi kognitif tersebut digabung dengan terapi perilaku. Penderita sosial fobial diminta mengidentifikasi hal hal yang membuatnya cemas. Kemudain bersama terapis, mereka membuat program untuk menghadapi hal hal yang mencemaskan tersebut secara bertahap. Misalnya bila bepergian dengan kendaraan umum membuatnya cemas, maka dibuat program sebagai berikut:

  1. pergi ke terminal dan kemudian kembali kerumah tanpa naik kendaraan umum. Bila berhasil, kemudian lakukan langkah kedua.
  2. pergi ke terminal dan naik kendaraan umum sejauh 1 km dan turun. Bila berhasil, maka lakukan langkah ketiga
  3. pergi ke terminal dan naik kendaraan umum sampai ketempat tujuan. Bila berhasil, langkah berikutnya:
  4. pergi ke terminal, naik kendaraan umum sampai tujuan dan kemudian kembali ke rumah dengan kendaraan umum lagi.

Begitulah, dengan menggarap aspek kognitif dan perilaku, bila perlu ditambah obat, lama kelamaan sosial fobia akan bisa dihilangkan.

 

 

Upaya memulihkan sendiri dari sosial fobia

Meskipun gangguan kecemasan sosial umumnya memerlukan bantuan dari seorang ahli medis atau psikoterapis yang berkualitas, Anda dapat mencoba beberapa “self-help” teknik untuk menangani situasi yang dapat memicu gejala sosial fobia.

Pertama, pertimbangkan untuk mengidentifikasi situasi yang  paling mencemaskan. Kemudian secara bertahap berlatih kegiatan ini sampai hal tersebut tidak atau kurang mencemaskan. Mulailah dengan langkah-langkah kecil dalam situasi yang tidak berlebihan.

Sebagai contoh:

  • Makan dengan teman, kerabat dekat atau kenalan di tempat umum.
  • Membuat kontak mata dan mengembalikan salam dari orang lain, atau menjadi yang pertama untuk menyapa
  • Memberikan seseorang pujian
  • Meminta petugas toko swalayan untuk membantu Anda menemukan barang yang anda perlukn
  • Meminta petunjuk dari orang asing
  • Menunjukkan minat pada orang lain – bertanya tentang anak,  rumah, cucu, hobi atau perjalanan, misalnya
  • Memanggil teman untuk membuat rencana

Pada awalnya, hal tersebut terasa berat. Meskipun demikian, jangan berhenti untuk terus mencoba melakukan kegiatan kegiatan yang membuat anda cemas. Jangan menghindar dari kegiatan tersebut. Dengan secara teratur menghadapi situasi semacam ini, Anda akan terus membangun dan memperkuat keterampilan coping (mengatasi gejala kecemasan).

Teknik-teknik berikut dapat membantu Anda mulai menghadapi situasi yang membuat Anda gugup:

  • Siapkan bahan percakapan. Misalnya, membaca koran untuk mengidentifikasi suatu cerita menarik yang dapat Anda bicarakan.
  • Fokus pada kualitas pribadi yang Anda sukai tentang diri sendiri.
  • Praktek latihan relaksasi.
  • Mengadopsi teknik manajemen stres.
  • Tetapkan tujuan yang realistis.
  • Perhatikan seberapa sering situasi yang anda takutkan akan memalukan  telah benar-benar terjadi. Anda mungkin memperhatikan bahwa apa yan anda takutkan biasanya tidak terjadi.
  • Bila situasi yang memalukan terjadi, ingatkan pada diri Anda bahwa perasaan malu Anda akan berlalu/ hilang.

Hindari menggunakan alkohol untuk menenangkan saraf Anda. Ini mungkin tampak seperti membantu, tetapi dalam jangka panjang dapat membuat Anda merasa lebih cemas.

Obat dan psikoterapi untuk sosial fobia

Dua jenis pengobatan yang paling umum untuk gangguan kecemasan sosial adalah obat-obat dan konseling psikologis (psikoterapi). Kedua pendekatan dapat digunakan dalam kombinasi.

Psikoterapi

Konseling psikologis (psikoterapi) menyembuhkan gejala pada sebagian besar orang dengan gangguan kecemasan sosial. Dalam terapi, Anda belajar bagaimana mengenali dan mengubah pikiran negatif tentang diri Anda. Terapi perilaku kognitif adalah jenis yang paling umum dari konseling untuk kecemasan. Jenis terapi ini didasarkan pada gagasan bahwa pikiran Anda sendiri – bukan orang lain atau situasi – menentukan bagaimana Anda berperilaku atau bereaksi. Bahkan jika situasi yang tidak diinginkan tidak bisa berubah, Anda dapat mengubah cara berpikir dan berperilaku anda.

Terapi perilaku kognitif juga dapat dilakukan dengan terapi eksposur. Dalam jenis terapi ini, Anda secara bertahap dipaparkan dengan situasi sampai anda menghadapi situasi paling ditakuti. Hal ini memungkinkan Anda untuk menjadi lebih baik serta terampil mengatasi kecemasan ini dan untuk mengembangkan kepercayaan diri dalam menghadapi hal hal tersebut. Anda juga dapat berpartisipasi dalam pelatihan keterampilan atau bermain peran (role play) untuk melatih kemampuan sosial Anda dan mendapatkan kenyamanan dan rasa percaya diri berhubungan dengan orang lain.

Profesional kesehatan mental Anda dapat membantu Anda mengembangkan teknik relaksasi atau manajemen stres.

Obat pilihan pertama

Beberapa jenis obat dapat digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan sosial. Namun, kebanyakan obat pilihan pertama untuk gejala menetap dari kecemasan sosial adalah selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI). Dokter mungkin meresepkan obat SSRI yang meliputi:

  •     Paroxetine (Paxil)
  •     Sertraline (Zoloft)
  •     Fluvoxamine (Luvox)
  •     Fluoxetine (Prozac, Sarafem, orang lain)

Serotonin dan norepinefrin reuptake inhibitor (SNRI) venlafaxine (Effexor) juga dapat menjadi pilihan untuk gangguan kecemasan sosial.

Untuk mengurangi risiko efek samping, dokter akan mulai Anda dengan resep obat dosis rendah  dan kemudian ditingkatkan  dengan dosis penuh. Ini bisa memakan waktu hingga tiga bulan pengobatan sebelum gejala-gejala Anda terasa membaik.

Obat pilihan lain

Dokter atau petugas kesehatan mental juga mungkin meresepkan obat lain untuk gejala kecemasan sosial, termasuk:

  • Antidepresan lain. Anda mungkin harus mencoba antidepresan yang berbeda untuk menemukan mana yang paling efektif dan memiliki efek samping paling sedikit tidak menyenangkan.    
  • Obat Anti-kecemasan. Suatu jenis obat anti-kecemasan yang disebut benzodiazepin  dapat mengurangi tingkat kecemasan. Meskipun mereka sering bekerja dengan cepat, mereka dapat membentuk kecanduan. Karena itu, mereka sering diresepkan hanya untuk penggunaan jangka pendek. Obat tersebut  juga berefek sebagai penenang. Jika dokter Anda meresepkan obat anti-kecemasan, pastikan Anda mencoba minum obat tersebut sebelum Anda berada dalam situasi sosial sehingga Anda tahu bagaimana obat tersebut akan mempengaruhi Anda.
  • Beta blockers. Obat-obat ini bekerja dengan menghalangi efek merangsang epinefrin (adrenalin). Mereka dapat mengurangi denyut jantung, tekanan darah, detak jantung, dan suara gemetar dan anggota badan. Karena itu, mereka dapat bekerja dengan baik ketika digunakan untuk mengendalikan gejala untuk situasi tertentu, seperti memberikan pidato. Mereka tidak direkomendasikan untuk pengobatan umum gangguan kecemasan sosial. Seperti obat anti-kecemasan, cobalah minum obat tersebut  sebelum Anda membutuhkan mereka untuk melihat bagaimana obat tersebut mempengaruhi Anda.

Gigih

Jangan menyerah jika pengobatan tidak bekerja dengan cepat. Anda dapat terus membuat kemajuan dalam psikoterapi selama beberapa minggu atau bulan. Dan menemukan obat yang tepat untuk situasi Anda memerlukan trial and error (coba coba)

Bagi beberapa orang, gejala gangguan kecemasan sosial mungkin memudar dari waktu ke waktu, dan pengobatan dapat dihentikan. Orang lain mungkin harus minum obat selama bertahun-tahun untuk mencegah kambuh.

Diagnosa sosial fobia

Ketika Anda memutuskan untuk mencari pengobatan untuk gejala gangguan kecemasan sosial, Anda mungkin harus mendapat pemeriksaan fisik dan dokter anda akan menanyakan sejumlah pertanyaan. Pemeriksaan fisik dapat menentukan apakah mungkin ada sebab-sebab fisikyang memicu gejala. Menjawab pertanyaan ini akan membantu dokter atau penyedia kesehatan mental mencari tahu tentang kondisi psikologis Anda.

Tidak ada tes laboratorium untuk mendiagnosis gangguan kecemasan sosial, namun. Dokter atau petugas kesehatan mental akan meminta anda menjelaskan tanda-tanda dan gejala, seberapa sering mereka terjadi dan dalam situasi apa. Dia dapat meninjau daftar situasi untuk melihat apakah mereka membuat Anda cemas atau telah Anda mengisi kuesioner psikologis untuk membantu menemukan diagnosis.

Untuk dapat didiagnosis dengan gangguan kecemasan sosial, seseorang harus memenuhi kriteria dijabarkan dalam Diagnostik dan Statistik Manual of Mental Disorders (DSM). Buku petunjuk ini diterbitkan oleh American Psychiatric Association dan digunakan oleh penyedia layanan kesehatan mental untuk mendiagnosis kondisi mental dan oleh perusahaan asuransi untuk mengganti untuk pengobatan.

Kriteria untuk gangguan kecemasan sosial untuk dapat didiagnosis meliputi:

  •  Sebuah ketakutan terus-menerus dari situasi sosial di mana Anda percaya bahwa Anda akan diperiksa atau akan bertindak dengan cara yang memalukan atau dipermalukan.
  •  Situasi-situasi sosial menyebabkan Anda mengalami banyak kecemasan.
  •  Anda mengakui bahwa tingkat kecemasan Anda adalah berlebihan atau tidak sesuai untuk situasi ini.
  •  Anda menghindari situasi penghasil kecemasan sosial.
  •  Kecemasan Anda ataus tress mengganggu kehidupan sehari-hari Anda.

Kecemasan sosial memiliki gejala gejala gangguan kecemasan yang sama dengan gangguan psikologis lainnya, termasuk gangguan kecemasan lain. Penyedia kesehatan mental Anda akan ingin menentukan apakah salah satu kondisi lain mungkin menyebabkan kecemasan sosial Anda, atau jika Anda memiliki gangguan kecemasan sosial bersama dengan gangguan kesehatan mental yang lain. Seringkali, kecemasan sosial terjadi bersama dengan kondisi kesehatan mental, seperti masalah penyalahgunaan zat, depresi dan gangguan dismorfik tubuh.