Pekerjaan bagi penderita gangguan jiwa

Adanya rumah (tempat tinggal) dan pekerjaan adalah dua kunci penting dalam proses pemulihan gangguan jiwa.

Di Indonesia, belum ada program pendidikan dan pembimbingan bagi keluarga yang salah satu anggota keluarganya terkena gangguan jiwa. Akibatnya, karena hanya mengandalkan minum obat (sering juga penderita tidak patuh minum obat), maka penderita gangguan jiwa menjadi kronis. Akhirnya, setelah bosan merawat, penderita gangguan jiwa tersebut mulai ditinggalkan dan bahkan “dibuang”.

Di Amerika dan Inggris, ada program family therapy yang berlangsung selama 18 bulan. Tujuannya adalah menyiapkan keluarga agar dapat membantu proses pemulihan penderita gangguan jiwa. Selain itu juga ada program “supported employment”, yaitu program untuk membantu penderita gangguan jiwa yang telah mulai pulih untuk dapat bekerja dan mendapat penghasilan yang layak.

 

Menempatkan pasien Tirto Jiwo ke perusahaan bukan pekerjaan gampang. Banyak sekali alasan yang dikemukakan oleh para pengusaha untuk menolak. Tirto Jiwo juga sudah berusaha menciptakan lapangan kerja dengan mencoba berternak kambing, membuat kaos, membuka cafe. Sayangnya semua gagal total. Kami tidak punya keahlian berwira usaha. Harapan kami adalah keluarga dari penderita gangguan jiwa tersebut yang menciptakan pekerjaan untuk saudaranya yang menderita gangguan jiwa.

Salurkan CSR (corporate social responsibility), zakat, infaq, sedekah dan wakaf anda ke Tirto Jiwo melalui Rekening Bank Mandiri KCP Purworejo No Rek. 136-00-1074619-3 a/n Yayasan Islam Ummy Divisi Tirtojiwo 

 

 

Leave a Reply