Bunuh diri (6): ajaklah bicara

Hasil gambar untuk bunuh diriBeberapa saran bila anda akan bicara kepada seseorang yang punya niat untuk bunuh diri:

  • Jadilah diri anda sendiri. Upayakan agar orang tersebut tahu bahwa anda prihatin dan ingin membantu. kata kata yang tepat tidak terlalu penting. Asalkan disampaikan dengan tulus dan sungguh sungguh, dengan melihat nada suara dan gerak tubuh, orang tersebut akan tahu bahwa anda perhatian terhadap dirinya.
  • Dengarkan. Upayakan agar orang yang berniat bunuh diri mengeluarkan isi hatinya. Bila orang tersebut mau mengeluarkan isi hatinya, itu sebuah tanda positif.
  • Bersikap simaptik, tidak menghakimi, tenang, bisa menerima dan sabar. Upayakan agar yang bersangkutan mau bicara.
  • Berikan harapan. yakinkan bahwa akan ada pertolongan dan bahwa keinginan bunuh diri itu hanya sementara sifatnya. Beri tahu kepadanya bahwa hidupnya penting bagi anda
  • Bila orang tersebut berkata:”Saya sangat sedih dan sudah tidak tahan lagi. Saya tidak kuat lagi”. Ajukan pertanyaan:” Apa kamu punya niat untuk bunuh diri?” Dengan berkata begitu bukannya anda memberikan inspirasi kepadanya, namun hal tersebut menunjukkan bahwa anda prihatin dengan diri orang tersebut. Hal tersebut menunjukkan bahwa anda bersedia menampung dan meringankan masalah yang dihadapinya.

Hal hal yang sebaiknya tidak dikatakan atau dilakukan:

  • Berdebat dengan orang yang punya niat bunuh diri. Hindari dari berkata-kata seperti berikut:” bunuh diri akan membuat keluargamu menderita”, “Lihatlah sisi positifnya”, “masih banyak yang bisa kamu kerjakan dalam hidupmu”
  • Memberi kuliah bahwa bunuh diri adalah tindakan salah, memberi ceramah tentang arti kehidupan, bertindak seperti orang yang shock.
  • Berjanji bahwa apa yang dibicarakan sebagai suatu rahasia. Kita tidak boleh berjanji akan merahasiakan hal tersebut karena disini nyawa seseorang taruhannya. Mungkin diperlukan bantuan seorang dokter jiwa agar orang yang punya niat bunuh diri bisa diselamatkan.
  • Mengajukan beberapa cara untuk memecahkan masalah, memberikan nasehat, atau membuat orang tersebut menimbang nimbang perasaan mereka tentang bunuh diri. Disini yang jadi masalah bukan seberapa besar masalah tersebut, tapi seberapa tajam masalah tersebut menyakitkan atau melukai perasaan orang tersebut.

Berlanjut

Salurkan CSR (corporate social responsibility), zakat, infaq, sedekah dan wakaf anda ke Tirto Jiwo melalui Rekening Bank Mandiri KCP Purworejo No Rek. 136-00-1074619-3 a/n Yayasan Islam Ummy Divisi Tirtojiwo 

Leave a Reply