Pola pikir negatif: loncat ke kesimpulan, magnification, emotional reasoning

photoTulisan ini merupakan kelanjutan tulisan sebelumnya

Salah satu pola pikir yang negatif adalah “loncat ke kesimpulan” (jumping to¬†conclusions). Pada orang dengan pola pikir “loncat ke kesimpulan”, maka yang bersangkutan telah mengambil kesimpulan tanpa melihat kepada bukti bukti nyata yang mendukungnya.

Ada 2 subtipe dari pola pikir ini, yaitu:

  • mind reading, merasa mengetahui pikiran orang lain tanpa alasan atau bukti yang jelas. Mereka merasa tahu niat yang sebenarnya dari seseorang tanpa perlu bicara. Misalnya, seseorang dengan mind reading bisa menyimpulkan bahwa ada beberapa orang disekitarnya yang tidak suka dengan dirinya tanpa alasan yang jelas atau tanpa merasa perlu mengecek kebenarannya.
  • fortune teller, merasa bisa meramalkan sesuatu yang buruk akan terjadi tanpa bukti bukti atau alasan yang jelas. Misalnya: “saya pasti tidak akan lulus ujian”

Magnification dan minimization

Pada pemikiran ini maka orang dengan pola pikir ini hampir sama dengan disqualifying positive dan mental filter, yaitu mereka membesar-besarkan sesuatu yang tidak baik dan mengecilkan kejadian atau hal hal yang positif. Seorang pegawai di bagian customer service yang selalu menerima keluhan dan tidak pernah menerima pujian sering terjebak dalam pola pikir magnification dan minimization tadi.Istilah lain dari distorsi pemikiran ini adalah catastrophizing dimana yang bersangkutan membayangkan sesuatu yang jelek akan terjadi dan mengharapkan sesuatu yang sangat jelek akan terjadi. Pola pikir ini bisa menimbulkan stress berat.

 Emotional reasoning

Hampir sama dengan “jump to conclusion” atau ” loncat ke kesimpulan”, namun disini mereka mengambil kesimpulan (yang salah) hanya berdasar alasan emosi mereka semata. Misalnya:” Saya sangat marah kepadamu, kamu pasti berada dalam posisi yang salah”, atau:” saya merasa beban terlalu berat, berarti persoalan ini berada diluar kemampuan saya untuk mememcahkannya”.

Leave a Reply