Penyebab gangguan jiwa

Hingga saat ini, belum diketahui secara pasti penyebab dari suatu gangguan jiwa. World Health Organization (WHO) menyatakan bahwa gangguan jiwa disebabkan oleh 3 faktor yang saling berinteraksi, yaitu faktor biologis (seperti: keturunan, keadaan otak ketika didalam kandungan atau bayi), faktor psikologis (pengalaman hidup yang menekan), dan faktor sosial (seperti kemiskinan).

Teori penyebab gangguan jiwa yang banyak dianut hingga sekarang adalah teori stress vulnerability theory. Menurut teori tersebut seseorang menderita gangguan jiwa karena adanya kerentanan dalam dirinya dan adanya stress (tekanan jiwa). Kerentanan terhadap gangguan jiwa terbentuk oleh berbagai keadaan, seperti: keturunan, pengalaman hidup waktu kecil yang menekan, keadaan otak ketika masih menjadi janin atau bayi. Hal hal atau keadaan yang bisa menimbulkan stress antara lain: ditinggal mati, kesulitan keuangan (hutang), tekanan pekerjaan atau sekolah, konflik dalam rumah tangga atau dengan teman. Menurut stress vulnerability (kerentanan) theory, seseorang terkena gangguan jiwa karena yang bersangkutan mempunyai kerentanan dan adanya tekanan jiwa. Seseorang yang punya kerentanan tinggi namun tidak ada stress, maka yang bersangkutan tidak akan menderita gangguan jiwa. Hanya saja, seseorang yang punya kerentanan tinggi, akan mudah terkena gangguan jiwa meskipun hanya dipicu oleh stress yang kecil. Padahal, stress kecil tersebut tidak akan bisa menimbulkan gangguan jiwa bila menyerang pada seseorang yang punya kerentanan rendah. Seseorang dengan kerentanan yang rendah baru akan menderita gangguan jiwa bila mendapat stress yang berat.

Akhir akhir ini, sebagian psikiater di Amerika dan National Institute of Mental Health, Amerika cenderung menyatakan bahwa gangguan jiwa adalah suatu penyakit otak. Mereka menyatakan bahwa gangguan jiwa terjadi akibat gangguan struktur otak atau ketidak seimbangan kimia otak seperti ketidak seimbangan kadar dopamine. Namun hingga sekarang, belum ada bukti yang kuat yang mendukung pernyataan tersebut. Hingga sekarang belum ada tes laboratorium, foto otak atau pemeriksaan fisik yang bisa menunjukkan bahwa seseorang menderita gangguan jiwa seperti skizofrenia atau depresi.

Dokter menegakkan diagnosa gangguan jiwa hanya berdasar perilaku  yang terlihat ataupun pernyataan yang disampaikan oleh pasien. Meskipun demikian, dokter spesialis jiwa akan bisa membedakan orang awam yang berpura-pura gila dengan orang yang benar benar menderita gangguan jiwa. Orang awam yang berpura-pura gila akan berperilaku aneh tetapi tanpa pola tertentu. Padahal, perilaku atau pikiran aneh pada penderita gangguan jiwa biasanya mengikuti pola tertentu sesuai dengan jenis penyakitnya.

Karena belum diketahui secara pasti penyebab gangguan jiwa, maka obat yang diberikan oleh dokter juga hanya bertujuan mengurangi gejalanya saja, bukan mengobati atau memperbaiki penyebab dari timbulnya gangguan jiwa. Hingga sekarang belum ada obat yang bisa menyembuhkan gangguan jiwa.  Bahkan beberapa ahli menyatakan bahwa manfaat obat anti gangguan jiwa dalam jangka panjang lebih banyak mudharatnya atau bahanya, dibandingkan dengan manfaatnya.

Dalam jangka panjang, obat anti gangguan jiwa yang baru, yang biasa disebut sebagai atypical antipsychotic drug (obat anti gangguan jiwa atipikal), seperti Risperdal, Zyprexa, Seroquel, Geodon dan Abilify ternyata tidak lebih efektif dibanding obat anti gangguan jiwa yang lama. Obat gangguan jiwa baru juga lebih banyak mempunyai efek samping seperti meningkatnya lemak di darah, cholesterol, meningkatnya gula darah dan meningktakan berat badan, serta gangguan gerak anggota tubuh (dyskinesia).

Oleh karena itu, sebaiknya obat gangguan jiwa dipakai bersamaan dengan pemberian terapi psikososial sehingga dosis obat tersebut bisa minimal. Dalam jangka panjangnya, sebaiknya dukungan psikososial yang menjadi andalam utama dalam pemulihan gangguan jiwa sehingga bisa terhindar dari ketergantungan pada obat dan terbebas dari efek sampingnya.