Diagnosa gangguan bipolar

bipolarKarena depresi merupakan gangguan kesehatan yang sering mucul dan kadang tidak terdiagnosa, maka dokter sering melakukan pemeriksaan fisik dan mengajukan pertanyaan tentang perasaan dan pikiran anda  ketika anda memeriksakan diri ke dokter. Kadang dokter juga memberikan formulir pertanyaan untuk diisi untuk mengetahui ada tidaknya gejala depresi atau mania.

Bila dokter menduga adanya gangguan bipolar, maka dokter biasanya akan mengajukan beberapa pertanyaan dan melakukan pemeriksaan fisik dan psikologis. Hal tersebut diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan adanya penyakit lain yang menimbulkan gejala seperti yang dikeluhkan oleh pasien, menemukan diagnose penyakit dan mendeteksi adanya komplikasi. Beberapa pemeriksaan yang biasa dilakukan adalah:

Pemeriksaan fisik. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemeriksaan berat badan tinggi badan, suhu tubuh, tekanan darah dan detak nadi, mendengarkan jantung dan paru paru serta memeriksa perut.

  • Pemeriksaan laboratorium. Dokter mungkin akan memerintahkan pemeriksaan darah rutin, atau pemeriksaan fungsi kelenjar gondok bila ada indikasi kearah gangguan fungsi kelenjar gondok.
  • Pemeriksaan psikologis. Untuk mengecek ada tidaknya depresi dan mania, dokter atau tenaga kesehatan akan menanyakan tentang perasaan dan pikiran, dan pola perilaku pasien. Dokter atau petugas akan mengajukan pertanyaan tentang gejala, kapan mulainya, apakah pernah mengalami hal yang sama dulu. Dokter juga akan menanyakan apakah ada pemikiran kearah menganiaya diri sendiri atau bunuh diri. Pasien mungkin akan diminta untuk mengisi kuestionnaire (daftar pertanyaan) untuk membantu menentukan ada tidaknya depresi dan mania.
  • Mood charting. Untuk mengetahui secara pasti apa yang terjadi, dokter akan meminta pasien untuk mencatat suasana hati (mood), pola tidur dan hal hal lain yang akan mendukung diagnose dan pengobatan gangguan bipolar.

Kriteria diagnosa gangguan bipolar

 American Psychiatric Association telah mengeluarkan kriteria untuk menegakkan diagnose depresi yang tertuang dalam Diagnostic and Statistical manual of Mental Disorders (DSM).

  •  Gangguan bipolar tipe I. Setidaknya mempunyai satu fase (episode) mania atau satu episode campuran. Penderita bipolar mungkin mengalami depresi berat (major depression) namun mungkin juga tidak karena gejala gangguan bipolar bervariasi antara satu orang dengan lainnya. Ada beberapa sub-kategori tergantung tanda dan gejalanya.
  • Gangguan bipolar tipe II. Setidaknya mempunyai satu fase (episode)  depresi dan satu episode hipomania (namun tidak mania penuh atau campuran/ mixed episode). Ada beberapa sub-kategori tergantung tanda dan gejalanya. Gangguan jiwa bipolar tipe II mempunyai gejala yang mengganggu atau membuat sipenderita mengalami kesulitan dalam beberapa area kehidupannya, seperti dalam hal kerja dan hubungan social.
  • Gangguan cyclothymic. Penderita mengalami beberapa episode hipomania dan episode depresi, namun tidak pernah mengalami episode mania (full manic) atau depresi berat (major depression) atau episode campuran. Diagnosa cyclothymic disorder ditegakkan bila penyakit berlangsung selama 2 tahun atau lebih (setahun pada anak anak dan remaja). Selama masa itu, gejala tidak pernah hilang setidaknya selama 2 bulan. Gejala menimbulkan kesulitan atau gangguan dalam kehidupan yang bersangkutan, misalnya dalam masalah sekolah atau hubungan social.

Kriteria episode mania:

Episode mania adalah suatu periode tersendiri yang ditandai dengan secara terus menerus (persistent), secara tidak normal (abnormal) dan naik (elevated), meluas (expansive), suasana hati yang mudah marah (irritable mood) yang berlangsung selama minimal 1 minggu (atau kurang dari 1 minggu bila dipondokkan di rumah sakit). Dalam masa dimana terjadi gangguan suasana hati tersebut, setidaknya ada 3 atau lebih gejala harus ada (4 gejala harus ada bila hanya irritable mood):

  •  Waham kebesaran atau terlalu percaya diri (Inflated self-esteem or grandiosity)
  • Menurunnya kebutuhan untuk tidur (misalnya hanya perlu tidur 3 jam sehari)
  • Terlalu banyak bicara
  • Pikiran yang berkejaran
  • Distractibility
  • Meningkatnya kegiatan untuk mencapai suatu tujuan (bisa di sekolah, kerja, social atau seksual)
  •   Melakukan sesuatu yang dapat menimbulkan konsekuensi yang menyakitkan, misalnya menghamburkan uang, hubungan seksual atau investasi bisnis yang bodoh

Untuk dipertimbangkan sebagai episode mania:

  •  Gangguan suasana hati (mood) harus cukup besar sehingga terlihat menganggu di sekolah, di tempat kerja, hubungan atau kegiatan social; memerlukan perawatan di rumah sakit untuk mencegah tindakan yang bisa membahayakan diri sendiri atau orang lain atau untuk memutuskan pemicu kearah psikosis (berpikir tidak sesuai realita)
  • Gejala tidak memenuhi kriteria sebagai episode campuran (lihat penjelasan dibawah)
  • Gejala tidak disebabkan secara langsung oleh sesuatu yang lain seperti minum obat atau narkotika, atau karena penyakit hipertiroid.

Kriteria episode hipomania

Episode hipomania adalah suatu periode tersendiri yang ditandai dengan secara terus menerus (persistent), secara tidak normal (abnormal) dan naik (elevated), meluas (expansive), suasana hati yang mudah marah (irritable mood) yang berlangsung selama minimal 4 hari, dan berbeda dengan kondisi biasa ketika tidak depresi (non-depressed mood). Episode hipomania harus mempunyai 3 gejala atau lebih ( 4 gejala bila hanya irritable mood):

  •  Waham kebesaran atau terlalu percaya diri (Inflated self-esteem or grandiosity)
  • Menurunnya kebutuhan untuk tidur (misalnya hanya perlu tidur 3 jam sehari)
  • Terlalu banyak bicara
  • Pikiran yang berkejaran
  • Distractibility
  • Meningkatnya kegiatan untuk mencapai suatu tujuan (bisa di sekolah, kerja, social atau seksual)
  • Melakukan sesuatu yang dapat menimbulkan konsekuensi yang menyakitkan, misalnya menghamburkan uang, hubungan seksual atau investasi bisnis yang bodoh

Agar dipertimbangkan sebagai hipomania:

  •  Gangguan suasana hati (mood) harus cukup besar sehingga bisa terlihat dan mengubah fungsi secara tidak spesifik.
  • Tidak cukup berat sehinggan menganggu di sekolah, di tempat kerja, hubungan atau kegiatan social; atau memerlukan perawatan di rumah sakit atau menyebabkan timbulnya psikosis (tidak berdasar realita)
  • Gejala tidak memenuhi kriteria sebagai episode campuran (lihat penjelasan dibawah)
  • Gejala tidak disebabkan secara langsung oleh sesuatu yang lain seperti minum obat atau narkotika, atau karena penyakit hipertiroid.

Kriteria untuk depresi berat (major depression)

Agar bisa didiagnosa sebagai major depression, maka pasien harus mempunyai lima atau lebih gejala selama kurun waktu minimal 2 minggu atau lebih. Salah satu gejala yang ada haruslah berupa suasana hati yang tertekan atau rendah (depressed mood) atau berupa adanya gejala kehilangan minat atau keinginan. Gejala yang ada bisa seperti yang dirasakan pasien atau seperti yang terlihat oleh orang lain yang mengamati. Beberapa gejala depresi untuk penegakkan diagnose adalah:

  • Perasaan hati yang tertekan atau rendah (depressed mood) sepanjang hari, hampir setiap hari, seperti perasaan sedih, hampa, menangis (Pada anak anak atau remaja, depressed mood bisa terlihat sebagai gejala mudah tersinggung secara terus menerus—constant iritability).
  • Berkurangnya minat terhadap hampir semua kegiatan atau tidak ada gairah terhadap sesuatu yang menyenangkan selama sepanjang hari, hampir setiap hari.
  • Berkurangnya berat badan secara bermakna ketika tidak sedang diet atau puasa, atau bertambah berat badan, berkurangnya atau meningkatnya nafsu makan hamper setiap hari (pada anak anak, bila berat badan anak tidak naik sesuai perkembangan umur, bisa merupakan salah satu gejala depresi).
  • Susah tidur atau mengantuk/ ingin tidur sepanjang hari, hampir setiap hari.
  • Terlihat gelisah (restless) atau berperilaku lambat sehingga bisa terlihat oleh orang lain.
  • Kecapian atau kehilnagn kekuatan/ energi yang dirasakan hampir setiap hari
  • Perasaan tidak berharga atau rasa bersalah yang tidak pada tempatnya yang terjadi hampir setiap hari
  • Kesulitan dalam mengambil keputusan, atau kesulitan berpikir atau berkonsentrasi yang terjadi hampir setiap hari.
  • Berulang kali timbul keinginan untuk mati atau bunuh diri, atau berniat/ mencoba bunuh diri.

Beberapa gejala yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan diagnosa depresi berat (major depression):

  •  Gejala yang muncul bukan karena adanya episode campuran (mixed episode) dari gejala mania dan depresi yang muncul bersamaan pada gangguan jiwa bipolar
  • Gejala yang muncul harus cukup berat sehingga terlihat mengganggu kegiatan sehari-hari, seperti kegiatan sekolah, kerja , kegiatan sosial dan atau hubungan dengan orang lain.
  • Gejala yang muncul bukan karena akibat langsung dari sesuatu yang lain, misalnya karena memakai narkoba, atau akibat minum obat untuk mengatasi penyakit hypothyroid.
  • Gejala yang timbul bukan karena adanya duka cita atau kesedihan yang sifatnya sementara seperti akibat baru saja ditinggal mati orang yang dicintainya.

Kriteria unuk episode campuran

  • Kriteria untuk mania dan depresi berat (major depression) memenuhi kriteria diatas selama hamper setiap hari dalam kurun waktu seminggu
  •  Gangguan suasana hati (mood) harus cukup besar sehingga terlihat menganggu di sekolah, di tempat kerja, hubungan atau kegiatan social; memerlukan perawatan di rumah sakit untuk mencegah tindakan yang bisa membahayakan diri sendiri atau orang lain atau untuk memutuskan pemicu kearah psikosis (berpikir tidak sesuai realita)
  •  Gejala tidak disebabkan secara langsung oleh sesuatu yang lain seperti minum obat atau narkotika, atau karena penyakit hipertiroid.

Gangguan bipolar pada anak anak

Kriteria yang berlaku untuk penderita bipolar pada orang dewasa sama dengan kriteria yang berlaku pada anak anak. Hanya saja, gangguan jiwa bipolar pada anak anak mempunyai pola yang berbeda sehingga kriteria diatas tidak selalu pas benar. Bila pada orang dewasa terlihat adanya episode yang jelas antara mania dan depresi, pada anak dan remaja polanya lebih kearah tidak menentu (erratic), perubahan suasana hati (mood) dan etingkat nergi yang cepat.

Pengobatan depresi

Depression1Pada sebagian kasus, penderita depresi bisa diobati oleh dokter umum.Namun pada sebagian besar penderita depresi memerlukan penanganan oleh dokter spesialis kesehatan jiwa (psikiater).Beberapa penderita depresi juga bisa sembuh dengan pemberian psikoterapi oleh psikolog. Namun pada sebagian besar kasus, pengobatan penderita depresi akan paling efektif dengan mengkombinasikan pemberian obat obatan oleh psikiater dengan pemberian psikoterapi oleh psikolog.

Bila seseorang menderita depresi berat, maka diperlukan seorang yang dekat dan yang dipercayainya untuk membantunya selama menjalani pemeriksaan dan pengobatan depresi tersebut.Kadang seorang penderita depresi berat perlu mondok di rumah sakit, kadang cukup dengan pengobatan rawat jalan.

Beberapa pilihan pengobatan depresi adalah sebagai berikut:

Obat obatan. Saat ini telah tersedia beberapa macam obat obatan yang efektif dipakai menyembuhkan penderita depresi.Ada beberapa jenis obat anti depresi.Jenis obat anti depresi biasanya dikelompokkan berdasar efeknya terhadap bahan kimia didalam otak yang mengontrol perasaan (mood).

Jenis jenis obat anti depresi adalah:

  • Selective serotonine reuptake inhibitors (SSRI).Banyak dokter yang memulai pengobatan depresi dengan SSRI.Obat obatan yang termasuk dalam kelompok ini biasanya lebih sedikit menimbulkan efek samping yang mengganggu dibandingkan dengan obat anti depresi lainnya. Obat obat yang termasuk dalam kelompok SSRI antara lain: fluoxetine (Prozac), paroxetine (Paxil), sertraline (Zoloft), citalopram (Celexa) and escitalopram (Lexapro). Efek samping yang paling sering adalah menurunnya dorongan seksual dan sulitnya mencapai orgasme.Berbagai efek samping lainnya biasanya menghilang sejalan dengan penyesuaian tubuh terhadap obat obatan tersebut.Beberapa efek samping SSRI yang sering adalah: sakit kepala, sulit tidur, gangguan pencernaan, dan resah/ gelisah.
  • Serotonin dan norepinephrine reuptake inhibitors (SNRIs).Obat obatan anti depresi yang termasuk dalam kelompok ini antara lain: duloxetine (Cymbalta), venlafaxine (Effexor XR) dan desvenlafaxine (Pristiq). Efek samping yang ditimbulkannya serupa dengan efek samping yang ditimbulkan oleh obat anti depresi kelompok SSRIs. Beberapa efek samping lainnya adalah: mulut kering, berkeringat, detak jantung lebih kencang dan konstipasi (susah buang air besar).
  • Norepinephrine dan Dopamine reuptake inhibitors (NDRI).Bupropion (Wellbutrin) termasuk dalam kategori NDRI.Obat ini merupakan salah satu dari sedikit obat anti depresi yang tidak menyebabkan melemahnya dorongan seksual.Pada dosis yang tinggi bupropion dapat menyebabkan meningkatnya resiko serangan kejang kejang.
  • Atypical antidepressant merupakan obat anti depresi yang tidak bisa dimasukkan kedalam kelompok obat lainnya. Obat obatan yang termasuk kedlam kelompok ini antara lain: trazodone (Oleptro) dan mirtazapine (Remeron). Kedua obat anti depresi tersebut membuat mengantuk sehingga sebaiknya diminum pada sore/ malam hari.Pada beberapa kasus, obat tersebut dikombinasikan untuk mengurangi efeknya terhadap tidur.Obat terbaru dalam kategori ini adalah vilazodone (Viibryd).Obat vilazidone mempunyai efek samping kecil terhadap dorongan seksual. Beberapa efek samping dari vilazodone yang sering muncul adalah: mual, muntah, mencret dan sulit tidur.
  • Tricyclic antidepressants.Obat obatan yang termasuk kedalam kelompok ini sudah dipakai bertahun tahun dan telah terbukti tidak kalah manjur dibandingkan dengan obat anti depresi yang lebih baru.Hanya saja, karena banyaknya dan lebih kerasnya efek samping obat, maka obat tricyclic antidepressant biasanya tidak diberikan sebelum obat jenis SSRI dicoba dan tidak berhasil mengobati depresi. Efek samping obat ini antara lain: penglihatan kabur, mulut kering, gangguan buang air besar dan gangguan kencing, detak jantung cepat dan bingung. Obat jenis ini juga sering menyebabkan penambahan berat badan.
  • Monoamine oxidase inhibitors (MAOIs).Termasuk kedalam kelompok ini adalahtranylcypromine (Parnate) and phenelzine (Nardil). Obat obatan dalam kelompok ini biasanya merupakan pilihan terakhir bila obat dari kelompok lain sudah tidak mempan mengobati depresi. Obat obatan dalam kelompok ini bisa menimbulkan efek samping yang serius, bahkan bisa menyebabkan kematian.Obat MAOIs memerlukan diet ketat karena bila berinteraksi dengan makanan seperti keju, acar mentimun (pickles) dan anggur, serta obat anti pilek (decongestant) dapat berakibat fatal.Selegiline (Emsam) merupakan obat jenis terbaru dalam kelompok ini yang memakainya tidak dengan diminum, cukup dengan ditempelkan di kulit.Obat selegiline mempunyai lebih sedikit efek samping dibandingkan dengan obat MAOIs lainnya.Obat obatan kelompok ini tidak bisa dikombinasikan dengan obat dari kelompok SRRIs.
  • Obat obatan lainnya.Dokter mungkin mengobati depresi dengan obat obat lainnya, misalnya dengan obat stimulant, obat untuk menstabilkan suasana hati (mood), obat anti cemas/ anxiety, dan obat anti psikotik.Pada beberapa kasus, dokter mungkin mengkombinasikan beberapa obat agar dihasilkan efek yang optimal.Strategi ini dikenal sebagai augmentation (penguatan/ tambahan).

Menentukan pengobatan yang tepat

Setiap manusia itu berbeda-beda, sehingga setiap penderita depresi juga biasanya memerlukan jenis obat dan dosis yang berbeda.Untuk itu diperlukan kesabaran karena sebagian obat anti depresi baru mempunyai efek secara penuh setelah diminum selama 8 minggu, dan efek samping obat juga mulai berkurang karena badan mulai menyesuaikan diri.Bila ada seseorang yang minum obat anti depresi dan mendapatkan efek samping obat yang menganggu, jangan berhenti minum obat sebelum konsultasi dengan dokter terlebih dahulu.Beberapa jenis obat anti depresi tidak bisa dihentikan secara mendadak, harus bertahap karena bisa menyebabkan “wirhdrawal symptoms”, yaitu gejala depresi tiba tiba memburuk.Dalam tahap ini, dukungan sangat diperlukan agar jangan sampai seorang penderita depresi “agkat tangan” atau menyerah tidak mau minum obat hingga ditemukan obat dan dosis yang sesuai.

Kehamilan dan obat anti depresi

Pada penderita depresi yang sedang hamil atau menyusui, beberapa jenis obat anti depresi bisa membahayakan janin dalam kandungan atau bayi yang sedang disusui.Untuk itu, bila penderita depresi mulai hamil atau berencana untuk hamil, harus memberi tahu dokter yang merawatnya.

Obat anti depresi bisa meningkatkan pikiran untuk bunuh diri.

Meskipun pada umumnya obat anti depresi tersebut aman untuk diminum, namun beberapa obat antidepresi sering meningkatkan pikiran untuk bunuh diri.Pada anak anak, remaja dan dewasa muda yang berusia dibawah 25 tahun, beberapa obat anti depresi kadang meningkatkan dorongan untuk bunuh diri, utamanya pada beberapa minggu pertama (hingga sekitar 8 minggu pertama atau 2 bulan) sejak mulai minum obat atau sejak dosis obat diubah. Oleh karena itu, penderita depresi pada anak anak dan remaja yang berusia dibawah 25 tahun harus dimonitor secara ketat oleh orang orang dekatnya dan petugas kesehatan.Bila ada saudara atau teman yang minum obat anti depresi dan timbul keinginan bunuh diri, maka harus segera dibawa ke dokter.

Dalam mengobati penderita depresi, memang diperlukan kerja sama yang baik antara dokter dengan penderita dan keluarganya.

Psikoterapi.

Beberapa teknik psikoterapi untuk mengatasi depresi akan dibahas dalam bab tersendiri. Dalam psikoterapi, penderita depresi diajak bicara sehingga yang bersangkutan bisa lebih memahami penyakitnya, memahami pola pikir dan kepercayaan yang salah yang menyebabkannya menderita depresi, dan mempelajari teknik pemecahan masalah sehingga suatu masalah tidak akan membuatnya depresi.

Electroconvulsive therapy (ECT).

ECT adalah terapi dengan menyalurkan arus listrik kedalam otak.Hingga sekarang, belum diketahui secara jelas menkanisme kerjanya, namun ECT terbukti efektif pada depresi berat atau bila pemberian obat tidak bisa memberikan efek positif. Efek samping ECT adalah kebingungan yang dialami beberapa menit hingga beberapa jam setelah mendapat CT. Kadang ingatan atau memori juga bisa hilang, meskipun sifatnya hanya sementara.

Mondok di rumah sakit.

Kadang penderita depresi perlu dirawat di rumah sakit, utamanya bila si penderita tidak bisa merawat dirinya sendiri atau membahayakan diri sendiri atau orang orang dekatnya.

Metode lain

Beberapa metode pengobatan lain, namun jarang diterapkan adalah stimulasi saraf vagus (nerve vagus stimulation). Sebuah alat pacu listrik ditanam dileher sehingga bisa mengeluarkan aliran listrik yang memacu saraf vagus.Pengobatan ini dilakukan pada penderita depresi khronis yang tidak mempan dengan obat obatan. Pendekatan lain yang juga jarang dilakukan adalah dengan transcranial magnetic stimulation. Kabel kabel dipasang di kepala bagian depan untuk mengantarkan aliran magnetic ke otak. Pengobatan ini juga hanya diberikan pada penderita depresi kronis yang tidak mempan obat.

Pemeriksaan dan penegakan diagnosa depresi

depressionKarena depresi merupakan gangguan kesehatan yang sering mucul dan kadang tidak terdiagnosa, maka dokter sering melakukan pemeriksaan fisik dan mengajukan pertanyaan tentang perasaan dan pikiran anda  ketika anda memeriksakan diri ke dokter. Kadang dokter juga memberikan formulir pertanyaan untuk diisi untuk mengathui ada tidaknya gejala depresi.

Bila dokter menduga adanya depresi, maka dokter biasanya akan mengajukan beberapa pertanyaan dan melakukan pemeriksaan fisik dan psikologis. Hal tersebut diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan adanya penyakit lain yang menimbulkan gejala seperti yang dikeluhkan oleh pasien, menemukan diagnose penyakit dan mendeteksi adanya komplikasi. Beberapa pemeriksaan yang biasa dilakukan adalah:

  • Pemeriksaan fisik. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemeriksaan berat badan tinggi badan, suhu tubuh, tekanan darah dan detak nadi, mendengarkan jantung dan paru paru serta memeriksa perut.
  • Pemeriksaan laboratorium. Dokter mungkin akan memerintahkan pemeriksaan darah rutin, atau pemeriksaan fungsi kelenjar gondok bila ada indikasi kearah gangguan fungsi kelenjar gondok.
  • Pemeriksaan psikologis. Untuk mengecek ada tidaknya depresi, dokter atau tenaga kesehatan akan menanyakan tentang perasaan dan pikiran, dan pola perilaku pasien. Dokter atau petugas akan mengajukan pertanyaan tentang gejala, kapan mulainya, apakah pernah mengalami hal yang sama dulu. Dokter juga akan menanyakan apakah ada pemikiran kearah menganiaya diri sendiri atau bunuh diri. Pasien mungkin akan diminta untuk mengisi kuestionnaire (daftar pertanyaan) untuk membantu menentukan ada tidaknya depresi.

Kriteria diagnosa depresi

 American Psychiatric Association telah mengeluarkan kriteria untuk menegakkan diagnose depresi yang tertuang dalam Diagnostic and Statistical manual of Mental Disorders (DSM) .

Agar bisa didiagnosa sebagai major depression, maka pasien harus mempunyailimaatau lebih gejala selama kurun waktu minimal 2 minggu atau lebih. Salah satu gejala yang ada haruslah berupa suasana hati yang tertekan atau rendah (depressed mood) atau berupa adanya gejala kehilangan minat atau keinginan. Gejala yang ada bisa seperti yang dirasakan pasien atau seperti yang terlihat oleh orang lain yang mengamati. Beberapa gejala depresi untuk penegakkan diagnose adalah:

  • Perasaan hati yang tertekan atau rendah (depressed mood) sepanjang hari, hampir setiap hari, seperti perasaan sedih, hampa, menangis (Pada anak anak atau remaja, depressed mood bisa terlihat sebagai gejala mudah tersinggung secara terus menerus—constant iritability).
  • Berkurangnya minat terhadap hampir semua kegiatan atau tidak ada gairah terhadap sesuatu yang menyenangkan selama sepanjang hari, hampir setiap hari.
  • Berkurangnya berat badan secara bermakna ketika tidak sedang diet atau puasa, atau bertambah berat badan, berkurangnya atau meningkatnya nafsu makan hamper setiap hari (pada anak anak, bila berat badan anak tidak naik sesuai perkembangan umur, bisa merupakan salah satu gejala depresi).
  • Susahtidur atau mengantuk/ ingin tidur sepanjang hari, hampir setiap hari.
  • Terlihat gelisah (restless) atau berperilaku lambat sehingga bisa terlihat oleh orang lain.
  • Kecapian atau kehilnagn kekuatan/ energi yang dirasakan hampir setiap hari
  • Perasaan tidak berharga atau rasa bersalah yang tidak pada tempatnya yang terjadi hampir setiap hari
  • Kesulitan dalam mengambil keputusan, atau kesulitan berpikir atau berkonsentrasi yang terjadi hampir setiap hari.
  • Berulang kali timbul keinginan untuk mati atau bunuh diri, atau berniat/ mencoba bunuh diri.

Beberapa gejala yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan diagnosa depresi berat (major depression):

  • Gejala yang muncul bukan karena adanya episode campuran (mixed episode) dari gejala mania dan depresi yang muncul bersamaan pada gangguan jiwa bipolar
  • Gejala yang muncul harus cukup berat sehingga terlihat mengganggu kegiatan sehari-hari, seperti kegiatan sekolah, kerja , kegiatan sosial dan atau hubungan dengan orang lain.
  • Gejala yang muncul bukan karena akibat langsung dari sesuatu yang lain, misalnya karena memakai narkoba, atau akibat minum obat untuk mengatasi penyakit hypothyroid.
  • Gejala yang timbul bukan karena adanya duka cita atau kesedihan yang sifatnya sementara seperti akibat baru saja ditinggal mati orang yang dicintainya.

Beberapa penyakit atau gangguan jiwa lain yang sering menimbulkan gejala seperti depresi, yaitu:

  • Adjustment disorder. Adalah suatu reaksi emosional terhadap suatu kejadian srius atau berat didalam hidup. Merupakan suatu jenis gangguan jiwa akibat stress yang berakibat pada pikiran, perasaan dan perilaku seseorang.
  • Bipolar disorder. Ganguan jiwa dengan gejala suasana hati yang berpindah/ berubah ubah dari rendah (sedih, depresi) ke tinggi (mania).
  • Cyclothimia. Merupakan bentuk ringan dari gangguan jiwa bipolar.
  • Disthymia. Merupakan bentuk khronis namun dengan gejala lebih ringan. Meskipun tidak terlalu mengganggu, namun hal tersebut menyebabkan si penderita tidak bisa berprestasi atau menikmati hidup secara penuh.
  • Postpartum depression. Menyerang ibu baru yang baru saja mempunyai anak berumur 2-6 bulan.
  • Psychotic depression. Gangguan depresi berat yang disertai dengan gangguan jiwa psikotik seperti halusinasi (mendengar suara atau melihat sesuatu yang tidak nyata) dan waham( angan angan yang tidak berdasar, misalnya percaya bahwa penyiar TV sedang membicarakan dirinya).
  • Seasonal affective disorder. Depresi jenis ini terkait dengan musim dan kurangnya terkena sinar matahari.

Penyebab dan faktor resiko penyakit depresi

cause-of-depressionBeberapa penyakit mempunyai penyebab yang jelas dan spesifik sehingga pengobatannya juga bisa khusus atau spesifik untuk mengatasi penyakit tersebut.  Bila seseorang menderita kencing manis maka obatannya adalah dengan mendapat insulin. Bila seseorang terserang usus buntu, maka obatnya adalah dengan operasi.Namun tidak demikian halnya dengan depresi.Sepertinya penyebab depresi bersifat komplek atau multi faktor.Depresi bukan hanya disebabkan oleh adanya gangguan keseimbangan kimia didalam otak yang cukup disembuhkan dengan minum obat obatan.Para ahli berpendapat bahwa depresi disebabkan oleh kombinasi faktor biologis, psikologis dan sosial. Dengan kata lain,gayahidup yang anda pilih, persaudaraan atau persahabatan yang anda bangun, serta kemampuan atau ketrampilan mengatasi masalah (coping skills) yang anda punyai, merupakan faktor yang berperanan dalam menyebabkan terjadinya depresi. Faktor faktor tersebut diperkirakan mempunyai peran yang sama besar atau bahkan lebih besar dibandingkan dengan faktor keturunan sebagai penyebab depresi.

Adabeberapa faktor yang diduga sebagai penyebab atau factor resiko terkena depresi, yaitu antara lain:

  •  Kesepian atau keterasingan (loneliness)
  • Pengalaman hidup yang menekan (stressful) akhir akhir ini
  • Kurangnya dukungan sosial
  • Riwayat penyakit depresi pada keluarga
  • Perbedaan biologis.Parapenderita depresi
  • Adanya masalah keluarga atau masalah perkawinan
  • Masalah keuangan
  • Adanya trauma atau pelecehan pada masa kanak kanak
  • Menganggur atau tidak punya pekerjaan
  • Penyalah gunaan obat atau narkotika
  • Pola pikir yang negatif.

Mengetahui penyebab kenapa seseorang menderita depresi akan sangat memudahkan pengobatannya. Bila seseorang menderita depresi karena karirnya yang mandeg, maka pengobatan yang paling baik adalah dengan mencari pekerjaan ditempat lain, bukan dengan minum obat antidepresan. Bila seseorang baru pindah tempat tinggal dan pindah tempat kerja, kemudian merasa sedih, kesepian dan tidak punya teman yang bisa berlanjut menuju depresi, maka penyembuhannya bukan dengan mendatangi psikiater, tetapi dengan mencari teman melalui hobi baru, misalnya.

Begitu pula, bila seseorang mengalami depresi karena pola pikir yang salah (akan dibahas dalam bab tersendiri), maka yang diperlukan untuk menyembuhkannya adalah dengan menata ulang pola pikirnya

Behavioral activation untuk mengobati depresi

Depression-And-Suicidal-ThoughtsMengapa seseorang mengalami depresi?  Menurut teori perilaku hal tersebut terjadi karena: (a) seorang penderita depresi tidak mempunyai atau sedikit sekali mendapat penguatan dari perilaku sehat (non depresi), dan (b) perilaku depresi mendapat banyak penguatan.

Seorang penderita depresi sering memilih respons (tindak lanjut) yang keliru dari sesuatu kejadian yang membuatnya depresi. Misalnya, ada anak yang nilai ulangan matematika mendapat nilai paling jelek dikelasnya. Anak tersebut sangat sedih, malu, dan merasa dirinya tidak berguna. Sebagai tindak lanjutnya, sang anak tidak mau pergi kesekolah, malu ketemu teman teman dan mengurung diri di kamar. Bila keadaan tersebut diteruskan, sang anak akan semakin jelek prestasi di sekolahnya. Hal tersebut kemudian akan dapat membuat anak tersebut mengalami depresi.

Dalam Terapi Aktivasi Perilaku, maka anak tersebut akan diajak untuk menyadari bahwa dia telah memilih perilaku yang salah. Dia memilih tidak masuk sekolah. Ketika sang anak tidak sekolah, keluarganya tidak memberinya hukuman, malahan menunjukkan simaptinya. Sebagai akibatnya, sang anak lebih memilih tidak masuk sekolah. Sang anak seharusnya memilih untuk belajar lebih giat. Keluarga, guru dan teman dekatnya mendukung sehingga dikemudian hari sang anak bisa mengerjakan ulangan dengan sebaik-baiknya.

Terapi aktivasi perilaku dapat didefinisikan sebagai proses penyembuhan yang menekankan pada upaya yang tertata untuk meningkatkan perilaku yang terlihat yang akan membuatnya kondisi perasaan, pikiran dan keseluruhan kualitas hidupnya meningkat. Dalam contoh diatas, dengan membawa sang anak mau belajar, dan bukannya malah mengurung diri di kamar, akan membuat kualitas kehidupan si anak menjadi lebih baik.

Langkah pertama

Pada sesi pertama dari psikoterapi aktivasi perilaku, psikolog akan menjelaskan tentang penyakit depresi, dasar pemikiran dari terapi aktivasi perilaku, pengantar kepada monitoring kegiatan sehari-hari, perlunya penilaian atas hal hal yang menyenangkan dan yang dinilainya penting, kapan harus menyerahkan formulir monitoring tersebut dan hal hal lain yang terkait dengan prosedur psikoterapi.

 

Psikolog atau psikiater akan meminta pasien untuk membuat data dasar secara akurat dan detil tentang kegiatan sehari-hari yang selama ini dilakukan oleh penderita depresi. Dalam kurun 1-2 minggu, dibuat catatan secara detil kegiatan yang selama ini dilakukan. Data kegiatan sehari hari tersebut kemudian dikaitkan dengan keadaan emosi (suasana hati), pikiran dan berbagai aspek kesejahteraan (seperti kehidupan yang berimbang, pengisian peran, distribusi kegiatan sepanjang hari, dll).

Selain mencatat semua kegiatan secara detil, penderita juga diminta untuk membuat penilaian mana saja kegiatan yang dinilainya menyenangkan (atau mengurangi kesedihannya) dan kegiatan kegiatan yang dinilainya penting. Sebagai contoh, kegiatan mencuci baju mungkin merupakan kegiatan yang tidak menyenangkan, namun penting. Dilain pihak, menonton TV mungkin menyenangkan namun tidak terlalu penting.

Langkah kedua,

Pada sesi berikutnya, penderita depresi diminta menentukan hal hal apa yang ingin ditingkatkan dalam hidupnya. Dalam hal ini, penentuan area kehidupan sebaiknya spesifik dan sesuai dengan situasi yang dihadapi oleh sang pasien dan menjadi penyebab depresinya. Sebagai contoh, pada anak yang menjadi depresi karena masalah disekolah, salah satu area yang perlu ditingkatkan adalah masalah sekolah tersebut.

Setelah area yang ingin ditingkatkan ditentukan, maka langkah selanjutnya adalah menentukan kegiatan kegiatan apa yang perlu dialkukan untuk meningkatkan area tersebut. Kegiatan kegiatan tersebut sebaiknya yang mudah dilakukan terlebih dahulu, kemudian meningkat kearah kegiatan mandiri. Dalam masalah anak sekolah tadi, maka kegiatan yang bisa dilakukan misalnya: mengundang guru privat untuk mengajari pelajaran matematika, setiap hari membuat latihan matematika , dll.

Beberapa area yang biasanya perlu ditingkatkan adalah:

  1. Hubungan keluarga (family relationship). Misalnya, penderita ingin meningkatkan diri agar bisa menjadi orang tua yang menyayangi anaknya. Kegiatan yang bisa dilakukan, misalnya:
    1. Memasak masakan kesukaan anak setiap sabtu pagi
    2. Menjemput anak di sekolah setiap hari tepat waktu
  2. Hubungan sosial (social relationship). Misalnya ingin menjadi teman yang baik. Kegiatan yang perlu dilakukan:
    1. Menelpon atau kirim sms teman minimal seminggu sekali
    2. Mengajak teman jalan ke taman bersama
  3. Pendidikan/ pelatihan. Misalnya:
    1. Mengikuti kursus bahasa Inggris lewat internet
    2. Belajar membuat took online
  4. Karir/ pekerjaan. Misalnya:
    1. Belajar menanam dan merawat tanaman hias
    2. Belajar membuat ayam goreng tepung
  5. Hobi/ rekreasi,  Misalnya:
    1. Bermain volley ball setiap Kamis sore
    2. Berjalan ke alon alon
  6. Kegiatan sosial (relawan, dll). Misalnya:
    1. Membuat nasi dan lauk pauk untuk diberikan ke tukang becak
    2. Membantu membersihkan rumah janda tua
  7. Keagamaan, tanggung jawab harian, dll. Misalnya:
    1. Mengikuti pengajian
    2. Membersihkan kamar

Tentu saja semua kegiatan tersebut perlu diprioritaskan. Mana yang paling penting dan menyenangkan serta tingkat kesulitannya.

 Langkah ketiga

Langkah berikutnya adalah membuat jadwal kegiatan baru. Sesuai dengan area yang ingin ditingkatkan dibuatlah kesepakatan bersama antara penderita dengan pembimbing jadwal kegiatan baru. Kegiatan baru tersebut dimulai dari kegiatan mudah dan ringan. Dalam langkah ketiga ini juga dimonitor perubahan pikiran, suasana hati dan hambatan yang dialami serta dukungan yang diperlukan. Disini, mungkin penderita depresi diminta membuat suatu “kontrak” atau “perjanjian” dengan keluarga atau orang terdekatnya bahwa dia benar benar akan mengerjakan kegiatan tersebut.

 Langkah keempat

Setelah penderita depresi melaksanakan kegiatan penting yang menyenangkan dan positif, kemudian didiskusikan hal hal apa yang menjadi penghambat kegiatan perilaku positif tersebut. Perlu juga didiskusikan hal hal apa yang bisa mendorong agar peri laku positif tersebut semakin berkembang.

Begitulah secara bertahap dilakukan kegiatan perilaku sehat yang mudah dan kemudian meningkat ke kegiatan yang semakin sulit. Kegiatan perilaku sehat yang semakin sulit biasanya juga membawa dampak positif yang semakin besar.

Selain membuat jadwal kegiatan baru yang semakin banyak dan semakin penting, penderita depresi juga perlu diajak untuk memulai menerapkan pola hidup sehat, seperti makan makanan yang sehat dan berolah raga secara teratur. Penderita juga perlu diajari teknik pemecahan masalah, manajemen tidur dan lain lain yang akan dapat mendukung terapi aktivasi perilaku tersebut.

7 langkah terapi kognitif sederhana

Kognitif terapi

Terapi kognitif merupakan salah satu cara untuk memperbaiki pola pikir yang terdistorsi, seperti pikiran all or nothing, loncat ke kesimpulan, dll. Artikel tersebut telah diuraikan dalam artikel sebelumnya yang bisa dibaca disini.

Berikut ini 7 langkah sederhana dari terapi kognitif:

  1. Tuliskan semua yang anda rasakan dan pikirkan. Dengan menuliskan semua apa yang anda rasakan dan pikirkan membuat anda bisa melihat “gambar besarnya” dan membuat anda bisa melihat dengan lebih obyektif. Dengan menuliskan hal tersebut maka pola pikir negatif bisa mudah dikenali.
  2. Identifikasi kejadian yang membuat anda terganggu (upset). Apa yang benar benar membuat anda tidak suka (misalnya ketika mobil tiba tiba macet di jalan). apakah karena baju anda yang baru menjadi kotor terkena oli ketika mengecek mesin? Ataukah karena mobil tidak mau jalan? Apakah karena anda tahu bahwa sebenarnya mobilnya memang sudah memerlukan service namun anda menunda-nunda membawa ke bengkel? Ataukah karena hla tersebut membuat anda terlambat datang ke kantor?
  3. Identifikasi semua emosi yang negatif. Misalnya kejadiannya adalah mobil mogok, maka identifikasi semua emosi negatif ketika mobil anda mogok tidak mau jalan. Seperti: kesal karena mobil tidak mau jalan, frustasi karena baju baru terkena oli, merasa bersalah karena menunda nunda tidak membawa mobil ke bengkel. Semua emosi negatif tersebut diidentifikasi dan ditulis.
  4. Identifikasi semua pikiran negatif yang mengikuti emosi negatif. Misalnya: saya kesal karena mobil mogok membuat saya terlambat datang ke pertunjukan drama dimana anak saya ikut pentas. pasti dia berpikir bahwa saya bukan ayah yang baik. Saya frustasi karena baju saya kotor, saya jadi kelihatan tidak rapih, saya memang berantakan.
  5. Identifikasi distorsi pemikiran yang terjadi dan ganti dengan yang benar. Misalnya, soal mobil mogok:”saya bukan orang yang suka MENUNDA pekerjaan, tapi akhir akhir ini memang pekerjaan kantor sedang banyak sekali. Soal pakaian kotor, kita bisa bereaksi dengan:” Saya bukan orang yang jorok dan tidak rapih, saya biasanya rapih. Baju kena oli membuat saya kesal karena baju saya biasanya rapih dan bersih.
  6. Pertimbangkan kembali “emosi” anda. Dengan mengubah reaksi anda terhadap suatu kejadian, anda bisa terhindar dari gangguan jiwa atau emosi yang tidak sehat.   Mungkin anda masih merasa kesal karena mobil mogok, namun hal tersebut didasarkan pada realita, bukan berdasar atas hasil pemikiran yang sudah terdistorsi.
  7. Buat rencana “perbaikan”. Misalnya, segera selesai nonton pertunjukan anak, saya akan bawa mobil ke bengkel.

Teknik sederhana ini bisa diterapkan untuk mengelola stress. Dengan pendekatan yang sama, kita bisa menghilangkan pola pikir yang terdistorsi.

referensi: http://www.diy-stress-relief.com/cognitive-therapy-techniques.html

7 cara mengubah pemikiran negatif

Pada artikel sebelumnya telah dibahas beberapa model pemikiran yang  terdistorsi (seperti: all or nothing, jump to conclusion) sehingga menghasilkan pola pikir negatif yang sering menyebabkan gangguan perasaan dan kecemasan. Dalam artikel ini akan dibahas teknik untuk mengatasi hal tersebut.

Pemikiran negatif (sebagai akibat dari pola pikir yang salah seperti disebutkan diatas) sering menghasilkan kecemasan dan perasaan tidak aman. Seringkali kita tidak sadar bahwa kita telah terperangkap dalam pola pikir yang salah tersebut. Untuk itu, cognitive behavioral therapy (CBT) bisa membantu.

CBT mengajarkan kepada anda tentang cara untuk mengenal suatu keadaan sebagaimana keadaan yang sesungguhnya dengan mengubah cara anda berpikir sehingga anda bisa melihat sesuatu secara lebih seimbang dan terhindar dari dampak negatif dari pemikiran negatif.

Ingat bahwa masalah gangguan emosi atau kejiwaan timbul karena persepsi kita terhadap sesuatu kejadian. Dr Burns, seorang profesor psychiatri dari Medical Center, Universitas Pennsylvania menerangkan tentang emosi ABC.

A merupakan singkatan dari actual events (kejadian sesungguhnya)

B merupakan singkatan dari belief (kepercayaan), yaitu apa yang anda percayai dari kejadian tersebut.

C merupakan singkatan dari consequence (konsekuensi) yang anda alami sebagai akibat dari apa yang anda percayai.

Cognitive therapy mencoba mengubah “B”, yaitu apa yang anda percayai dari kejadian tersebut agar anda tidak perlu mengalami “C” yaitu konsekuensi negatif dari B yang anda punyai. Bila anda bisa menghindari munculnya B negatif (kepercayaan negatif) dari suatu kejadian yang sebenarnya (actual event), maka berarti anda sudah berhasil mencegah timbulnya konsekuensi negatif (marah, sedih, frustasi, dll)

Berikut ini teknik atau cara melakukannya:

  1. Periksa apa yang sebenarnya terjadi (evident). Letakkan suatu kejadian dalam konteksnya atau gambaran besarnya. Bila anda sedih karena suami bilang bahwa anda pemalas karena ketika tadi malam anda pulang malam dan tidak punya lagi kekuatan untuk membersihkan dapur.  Maka ingat ingat bahwa pada hari hari biasa, ketika tidak terlalu capai, anda biasanya membersihkan dapur. Tentu saja, bila saat itu sangat capai, bisa dimaklumi bila anda tidur tanpa membersihkan dapur terlebih dahulu. Dengan kata lain, anda tidak perlu menyalahkan diri anda sendiri sebagai pemalas.
  2. Bicara kepada diri sendiri seperti bila anda bicara kepada teman. Misalnya ada seorang teman yang kena pemutusan hubungan kerja (PHK) sehingga teman tersebut merasa sebagai orang yang tidak berguna lagi, gagal dan tidak dihargai. Apa yang anda katakan kepadanya? Mungkin anda akan berkata seperti ini:” Anda bukan seorang yang gagal dan tidak berguna. Banyak orang terkena PHK, dan PHK sering tidak berkaitan dengan kinerjamu. Kamu punya kemampuan dan kreatif. Kamu dulu pernah jatuh dan bangkit lagi. Saya percaya kamu akan bisa mengatasi hal ini.” Bila anda mengalami hal yang sama, katakan hal yang sama kepada diri anda sendiri.
  3. Temukan kesuksesan atau keberhasilan kecil. Dari pada menilai perkawinan anda sebagai gagal total, coba lihat pada keberhasilan atau kesuksesan kecil, seperti bahwa selama ini anda bisa saling mendukung sehingga anda bisa mengambil S2 dan jabatan juga naik terus. Kita selalu bia mengubah pikiran negatif menjadi pikiran positif dalam segala situasi.
  4. Buat rumusan pengertian atau definisi dari suatu istilah. Bila anda gagal ketika ikut tes mengemudi (cari SIM-surat ijin mengemudi) kemudain anda berpikir bahwa anda adalah manusia tidak berguna, maka coba lihat pengertian “manusia tidak berguna”. Manusia tidak berguna adalah manusia yang tidak bisa menghasilkan apa apa. Nah, tentu saja anda tidak termasuk dalam kategori “manusia tidak berguna”.
  5. Lakukan survey kecil-kecilan.Bila ibu anda ingin berkunjung dan menginap dirumah anda, padahal saat itu anda sangat sibuk dengan pekerjaan kantor dan anak anak juga sibuk dengan tes di sekolah. Anda sebenarnya agak keberatan dengan kunjungan ibu anda disaat kondisi seperti itu, namun anda juga ingin menjadi anak yang berbakti. Bila anda bingung, coba tanya kepada teman teman atau saudara dekat bagaimana sebaiknya mengatasi hal tersebut.
  6. Buat perbandingan. Misalnya bila anda merasa sedih karena anda merasa jadi ibu yang pemalas (karena anda tidak suka masak, makanan sering beli makanan jadi), maka bandingkan dengan bidang yang lain. Ternyata anda senang membersihkan rumah, merawat taman, membantu anak anak mengerjakan pekerjaan rumah. Dengan demikian anda bisa menghilangkan pikiran negatif bahwa anda adalah seorang istri pemalas karena tidak suka memasak.
  7. Pecahkan masalah. Bila anda marah marah setelah pulang kantor karena melihat rumah kotor dan berantakan. Maka dari pada marah marah tidak karuan, coba pecahkan masalahnya. Ternyata istri anda hari itu harus memasak untuk kegiatan sosial sehingga tidak sempat membersihkan rumah. Maka pemecahannya bisa dengan, misalnya: mencari pembantu kerja paruh waktu, atau beli makanan jadi untuk kegiatan sosial (tidak harus istri masak sendiri), dll. Intinya dari pada marah dan punya pikiran negatif, lakukan saja pemecahan masalahnya.
Seperti juga kebiasaan baik (berolah raga, makan sehat, dll) maka agar bisa menghilangkan pikiran negatif, kita perlu berlatih melakukannya secara teratur. hasilnya akan menggembirakan.

referensi: http://www.diy-stress-relief.com/change-negative-thoughts.html

Pola pikir negatif: loncat ke kesimpulan, magnification, emotional reasoning

photoTulisan ini merupakan kelanjutan tulisan sebelumnya

Salah satu pola pikir yang negatif adalah “loncat ke kesimpulan” (jumping to conclusions). Pada orang dengan pola pikir “loncat ke kesimpulan”, maka yang bersangkutan telah mengambil kesimpulan tanpa melihat kepada bukti bukti nyata yang mendukungnya.

Ada 2 subtipe dari pola pikir ini, yaitu:

  • mind reading, merasa mengetahui pikiran orang lain tanpa alasan atau bukti yang jelas. Mereka merasa tahu niat yang sebenarnya dari seseorang tanpa perlu bicara. Misalnya, seseorang dengan mind reading bisa menyimpulkan bahwa ada beberapa orang disekitarnya yang tidak suka dengan dirinya tanpa alasan yang jelas atau tanpa merasa perlu mengecek kebenarannya.
  • fortune teller, merasa bisa meramalkan sesuatu yang buruk akan terjadi tanpa bukti bukti atau alasan yang jelas. Misalnya: “saya pasti tidak akan lulus ujian”

Magnification dan minimization

Pada pemikiran ini maka orang dengan pola pikir ini hampir sama dengan disqualifying positive dan mental filter, yaitu mereka membesar-besarkan sesuatu yang tidak baik dan mengecilkan kejadian atau hal hal yang positif. Seorang pegawai di bagian customer service yang selalu menerima keluhan dan tidak pernah menerima pujian sering terjebak dalam pola pikir magnification dan minimization tadi.Istilah lain dari distorsi pemikiran ini adalah catastrophizing dimana yang bersangkutan membayangkan sesuatu yang jelek akan terjadi dan mengharapkan sesuatu yang sangat jelek akan terjadi. Pola pikir ini bisa menimbulkan stress berat.

 Emotional reasoning

Hampir sama dengan “jump to conclusion” atau ” loncat ke kesimpulan”, namun disini mereka mengambil kesimpulan (yang salah) hanya berdasar alasan emosi mereka semata. Misalnya:” Saya sangat marah kepadamu, kamu pasti berada dalam posisi yang salah”, atau:” saya merasa beban terlalu berat, berarti persoalan ini berada diluar kemampuan saya untuk mememcahkannya”.

Pola pikir negatif: mental filter dan disqualifying the positive

Apakah orang yang depresi kemudian berpikir pesimistik ataukah karena berpikir pesimistik maka orang tersebut menjadi depresi? Pada sebagian besar kasus, depresi terjadi karena kebiasaan berpikir negatif. Bila kita gagal mencapai sesuatu, maka kita mulai berpikir bahwa “ah saya tidak bagus”, “saya selalu gagal”  Bila pikiran pesimistik itu diteruskan maka perasaan atau suasana hati akan mengikuti, sehingga timbulah depresi.

Konsep seperti tersebut diatas yang menjadi dasar psikoterapi, sebuah pendekatan yang dikembangkan pertama kali oleh seorang dokter ahli jiwa, Aaron T. Beck di tahun 1960an.Bila kita sering berpikir tentang sesuatu, lama kelamaan kita akan mulai mempercayainya sebagai sebuah kebenaran. Perasaan kita juga akan kemudian akan mengikuti pikiran tersebut.

Untuk menghentikan depresi, orang tersebut perlu menghentikan pola pikir negatif dan menggantikannya dengan pola pikir yang positif, yang lebih tepat atau benar. Dengan melakukan hal tersebut, maka depresi bisa dicegah, bahkan sebelum depresi itu mulai.

Ada beberpa pola pikir yang sering kita temui pada penderita depresi. Agar kesehatan jiwa mereka bisa pulih dengan baik, pola pikir negatif tersebut secara pelan pelan perlu dihilangkan dan diganti dengan yang lebih sesuai dengan realitas.

Ada beberapa pola pikir negatif, yaitu:

Mental filter:

Nurul sedang tidak senang hatinya. Dalam perjalanan pulang dari kantornya, dia harus berganti kendaraan dua kali. Pada bus pertama, bus penuh dan tidak ada lagi kursi kosong. Untungnya ada seorang pemuda yang simpatik yang memberikan tempat duduknya untuk Nurul. Pada bus yang kedua. Bus juga penuh, bedanya disana tidak ada pemuda yang bersedia memberikan tempat duduk untuk Nurul sehingga dia harus berdiri berdesakan dalam bus. Nurul mengeluh panjang pendek. Dia berpikir bahwa semua orang di kotanya tidak ada yang sopan dan bersikap ramah. Semua penumpang hanya mementingkan diri sendiri saja.

Orang yang terperangkap pola pikir mental filter, maka yang bersangkutan hanya mengambil sisi negatif saja dan tidak menghiraukan atau melupakan sisi positifnya. Untuk menghilangkan pola pikir tersebut, kita perlu mulai melihat sisi positif dari setiap keadaan.  Pada contoh kasus Nurul diatas, Nurul akan senang hatinya bila dia lebih mengingat dan memperhatikan pemuda simpatik yang menyerahkan kursi duduk di bus yang pada kepadanya.

Disqualifying positive 

Rita baru saja foto dan hasilnya dipasang di facebook milik temannya. Beberapa orang memujinya dan mengatakan bahwa Rita adalah seorang gadis cantik dengan senyum yang menawan. Rita menolak semua pujian tersebut. Dia bilang bahwa tukang foro pasti telah memanipulasi fotonya sehingga dia kelihatan cantik. Rita tidak pernah melihat dirinya secantik foto tersebut dn itu tidak mencerminkan dirinya yang sesungguhnya.

Orang dengan pola pikir disqualifying positif selalu tidak mempercayai atau menolak informasi yang bersifat positif. Hal ini banyak terjadi pada orang dengan kepercayaan diri yang rendah. Untuk mengatasi hal tersebut, bila lain waktu ada yang memuji atau menyanjung dirinya, Rita sebaiknya cukup menjawab dengan ucapan :”terima kasih”, sambil tersenyum. Hiraukan atau lupakan bisikan dihati yang mengatakan bahwa orang tersebut memujinya hanya untuk berbasa-basi. Dengan menghilangkan pola pikir disqualifying positif sedikit demi sedikit, hidup akan terasa lebih menyenangkan.

Pola pikir negatif: all or nothing dan over-generalization

Salah satu tanda atau penyebab sakit jiwa adalah karena mereka mempunyai pikiran yang negatif.Beberapa pola pikir negatif yang sering muncul adalah sebagai berikut:

All or nothing thinking (pola pikir: semua atau tidak sama sekali)

Amir mendaftar ke Fakultas Kedokteran UGM. Amir gagal dan tidak diterima karena hasil testnya tidak sebagus hasil tes anak anak lain yang diterima. Amir ingin sekali kuliah di fakultas kesokteran UGM dan menjadi dokter ahli bedah nantinya. Dia merasa selalu gagal total dan melihat masa depannya akan suram selamanya. Dia tidak ingin mencoba ikut tes lagi tahun depan atau mendaftar ke universitas lain atau  ke fakultas/ jurusan lain.

Pola pikir seperti ini sering menggunakan kata kata “selalu”, “tidak pernah”, “selamanya”. Pikiran seperti itu sangat jarang sesuai dengan kenyataan. Oleh karena itu, kata kata ‘selalu”, “tidak pernah”, “selamanya” perlu dikurangi dari perbendaharaan kata kita karena sifatnya yang “mutlak” atau absolut. Keadaan yang memerlukan kata kata mutlak seperti itu sangat jarang terjadi dan sebaiknya hanya dipakai bila benar benar sesuai dengan situasi yang ada.

Berikut ini pola pikir yang sebaiknya dipakai Amir ketika dia gagal masuk ke FK UGM.

“Saya pingin sekali kuliah di FK UGM, tapi ternyata banyak anak yang lebih pintar dan lebih banyak belajar sehingga merekalah yang diterima. Saya memang sangat kecewa, tetapi bukan berarti saya telah gagal total atau saya bodoh sekali sehingga tidak punya masa depan. Saya akan belajar lebih giat lagi dan mendaftar ke universitas lain yang masih buka. Saya juga akan mencoba daftar ke fakultas lain yang mungkin lebih cocok dengan kelebihan saya.”

Pola pikir over-generalization

Endang merasa kesepian dan sepanjang hari sebagian besar waktunya dihabiskan dengan tinggal seorang diri di rumah. Kadang kadang temannya ada yang mengajak keluar, makan siang bersama, dan memperkenalkannya dengan teman teman baru. Endang merasa tidak ada gunanya ketemu dan kenalan dengan orang orang baru. Tidak akan ada orang menyukai dirinya. Semua orang bersifat jahat dan hanya bergaul secara dangkal (superficial) saja.

Bila seseorang mempunyai pola pikir over-generalization (gebyah uyah, terlalu menyama ratakan), maka satu kejadian yang berdiri sendiri dianggap sebagai mewakili semuanya. Apakah benar bahwa semua orang itu jahat dan tidak ada yang menyukai Endang? Bagaimana dengan beberapa temannya yang mengajaknya makan siang bersama di sebuah restaurant? Kejadian itu menunjukkan bahwa masih ada orang yang memperhatikan Endang dan menyukainya.

Lain kali, bila kita mau menerapkan pola pikir over-generalization (menyama ratakan secara berlebihan), kita perlu menyadari bahwa di dalam suatu kelompok tidak ada 2 orang yang benar benar sama. Semua orang punya keunikan atau ke-khasan sendiri sendiri. Dengan memandang semua orang sama, tidak ada yang menyukai diri anda, berarti anda telah membuat tembok penghalang untuk bergaul dan berteman dengan banyak orang.

Referensi: http://depression.about.com/cs/psychotherapy/a/cognitive_2.htm